(021) 5312 6107

8 Hal yang Tidak Boleh Anda Katakan pada Anak Anda

Parenting

Pernahkah anda sedang melakukan beberapa hal sekaligus lalu diganggu beberapa kali dengan permintaan untuk makanan ringan, teriakan karena cat air yang tumpah, pertanyaan tentang apa yang ingin dimakan tupai, dan argumen tentang apakah langit bisa berwarna biru atau bunga bisa berwarna hijau? Lalu selanjutnya anda akan meletus marah dan mengatakan hal yang membuat anak anda diam ketakutan? Kita semua mengatakan hal yang salah kadang-kadang, membiarkan anak-anak kita merasa sakit hati, marah atau bingung.

Berikut adalah beberapa kesalahan ucapan yang paling umum yang dilakukan ibu dan ayah, dan juga alternatif yang lebih ramah dan lembut.

“Pergi/Keluar dari sini!”

Ketika Anda secara rutin memberi tahu anak-anak Anda, “Jangan ganggu saya” atau “Saya sibuk,” mereka akan menghayati pesan itu, kata Suzette Haden Elgin, Ph.D., pendiri Pusat Studi Bahasa Ozark, di Huntsville, Arkansas. “Mereka mulai berpikir tidak ada gunanya berbicara dengan Anda karena Anda selalu menyuruh mereka pergi.” Jika Anda mengatur pola itu saat anak kecil Anda kecil, mungkin mereka cenderung jarang memberi tahu Anda hal-hal yang dialami mereka saat mereka bertambah tua.

Dari masa kanak-kanak, anak-anak harus terbiasa melihat orang tua mereka meluangkan waktu untuk diri mereka sendiri. Sesekali gunakan koperasi penitipan anak, mentipkannya pada saudara atau teman Anda atau bahkan bisa mainkan video untuk anak Anda sehingga Anda dapat memiliki waktu setengah jam untuk bersantai dan beristirahat.

Jangan mengatakan hal yang membuat mereka merasa Anda tidak ingin direpotkan dan diganggu oleh mereka. Pada saat-saat ketika Anda sibuk katakan kepada anak Anda secara halus seperti “Ibu harus menyelesaikan satu hal ini, jadi ibu ingin kamu melukis dengan tenang selama beberapa menit. Setelah selesai, kita akan pergi ke luar.”

Bersikaplah realistis karena Anak balita dan anak prasekolah tidak mungkin menghibur diri sendiri selama satu jam penuh.

“Kamu sangat…”

Label adalah hal yang membuat perubahan pada anak kecil: “Mengapa kamu begitu jahat pada Katie?” Atau “Bagaimana Anda bisa menjadi ceroboh seperti itu?” Terkadang anak-anak mendengar kita berbicara dengan orang lain. Misalnya sangat ibu mengatakan “Dia anak yang pemalu.” Maka sang anak akan bersikap layaknya ucapan yang dikatan sang ibu dan mempercayai bahwa dia seperti apa yang diucapkan sang ibu. Anak kecil akan percaya apa yang mereka dengar tanpa pertanyaan, bahkan ketika itu tentang diri mereka sendiri.

Jadi label negatif bisa menjadi ramalan yang menjadi nyata. Thomas merasa bahwa kekejaman adalah sifat alaminya. Sarah “si ceroboh” mulai memikirkan bahwa dirinya sendiri benar-benar seperti itu, sehingga meruntuhkan kepercayaan dirinya.

Cara mengatasi perilaku spesifik dan meninggalkan kata tentang kepribadian anak Anda darinya dengan pendekatan yang jauh lebih baik, misalnya mengganti kata “Mengapa kamu begitu jahat pada Katie?” dengan, “perasaan Katie terasa sakit saat kamu mengatakan kepada semua orang untuk tidak bermain dengannya. Bagaimana cara kita bisa membuatnya merasa lebih baik?”

“Jangan menangis.”

“Jangan sedih.” “Jangan seperti bayi.”.” Tapi anak-anak merasa cukup marah untuk menangis, terutama balita, yang tidak bisa selalu mengartikulasikan perasaan mereka dengan kata-kata. Mereka menjadi sedih. Mereka menjadi takut. “Sangat wajar jika ingin melindungi anak dari perasaan seperti itu,” kata Debbie Glasser, Ph.D., direktur Family Support Services di Mailman Segal Institute for Early Childhood Studies di Nova Southeastern University, di Fort Lauderdale. “Tapi mengatakan ‘Jangan seperti’ tidak membuat anak merasa lebih baik, dan juga bisa memberi kesan bahwa emosinya tidak valid – bahwa tidak apa-apa untuk sedih atau takut.”

Alih-alih menyangkal bahwa anak Anda merasakan sesuatu secara tertentu, akuilah emosinya secara langsung. “Itu pasti membuatmu sangat sedih saat Jason mengatakan dia tidak ingin menjadi temanmu lagi.” “Ya, ombak pasti bisa menakutkan saat kamu tidak terbiasa dengan mereka, tapi kita hanya berdiri di sini dan membiarkan mereka menggelitik kaki kita. Ibu berjanji bahwa ibu tidak akan melepaskan tanganmu.”

 

Sumber: Parenting.com

Diterjemahkan ulang oleh: Fathia. Z


error: Content is protected !!