bela diri

Hukum Belajar Bela Diri Menurut Ajaran Agama Islam

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp

Beladiri adalah salah satu olahraga yang menyehatkan, bermanfaat untuk melindungi diri, serta menyenangkan. Di era globalisasi sekarang ini, pengaruh negara lain juga merambah dibidang ini karena makin banyaknya jenis ilmu beladiri yang dikenal seperti taekwondo, taichi dan juga karate.

Selain itu, banyak juga perguruan-perguruan beladiri yang lahir di tanah air seperti PSHT (Perguruan Setia Hati Terate), PN (Pagar Nusa), Senam Mahatma (Maju Sehat Bersama), dll. Namun hal ini masih menjadi perdebatan dikalangan masyarakat. Banyak masyarakat yang masih banyak yang menanyakan hukum mengikuti beberapa perguruan beladiri yang ada.

Diantaranya, bagaimana hukum senam mahatma menurut islam, ajaran psht menurut islam, energi chi menurut islam dan olah nafas dalam islam karena beberapa diantaranya mungkin menggunakan tenaga dalam. Sebagai umat muslim lebih baik kita harus tahu terlebih dulu mengenai batasan-batasan beladiri yang diperbolehkan dalam islam.  Seperti Firman Allah:

”Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggung jawabannya”. (QS Al Israa’ : 36)

Seni Bela Diri Dalam Pandangan Islam

bela diri dalam islam

Oleh karena itu kita harus mengetahui bagaimana seni beladiri islam itu? Berikut pembahasannya

Ditinjau dari niat untuk belajar beladiri

Ilmu bela diri islam jika dipelajari akan berpahala dengan syarat, niat dalam menuntut tidak untuk kemaksiatan. Dalam islam menuntut ilmu beladiri wajib hukumnya untuk berjihad dijalan Allah. Seperti Firman Allah SWT:

وَأَعِدُّوا لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).” [QS. Al-Anfal :  60]

Berdasar ayat ini sebagai muslim hendaknya dapat mempersiapkan diri unutk berperang melawan musuh Allah dengan semua kekuatan yang dimiliki, salah satunya dengan ilmu beladiri. Ilmu beladiri islam jika dipelajari dengan niat ini maka akan menjadi pahala bagi yang melakukannya, berbeda jika dilakukan dengan niat sebagai kegiatan untuk mengisi waktu luang atau kesedar hobi semata, ini akan dinilai mubah (boleh). Selain itu, Allah juga lebih mencintai hambanya yang kuat fisik dan jiwanya seperti sabda Rasulullah SAW:

الْمُؤْمِنُ الْقَوِيُّ، خَيْرٌ وَأَحَبُّ إِلَى اللهِ مِنَ الْمُؤْمِنِ الضَّعِيفِ

“Orang iman yang kuat lebuh baik dan lebih dicintai oleh Allah dari pada orang iman yang lemah.” [HR. Muslim : 2664]

Hadist tentang beladiri tersebut menjelaskan jika kita kuat maka Allah juga lebih mencintai kita karena kita dapat beramal shalih, bersemangat untuk berbuat baik serta dapat berjihad untuk-Nya dengan semangat. 

Ditinjau dari praktiknya dalam beladiri 

Pada dasarnya, hukum beladiri adalah mubah atau boleh. Bahkan jika seorang pemimpin yang meminta untuk persiapan berjihad, maka hal itu menjadi wajib. Namun, beladiri menjadi haram atau dilarang karena sebab-sebab berikut:

  1. Identitas perguruan yang meragukan

Saat berminat mengikuti sebuah perguruan beladiri, hendaknya teliti dulu identitas perguruan tersebut baik dari orang sekitar maupun sumber lainnya seperti buku dan internet. Jika terdapat hal-hal yang mencurigakan misalnya semboyan dan logo yang mengarah atau menyerupai kaum lainnya (zionis yahudi,dll) maka lebih baik hindari perguruan beladiri tersebut. 

  1. Mengajarkan bid’ah dan kesyirikan

Setelah mengetahui identitas perguruan beladiri yang tidak jelas, hendaknya jauhi perguruan yang mengajarkan bidah yang berupa amalan zikir, wirid, doa beladiri, puasa dengan jangka waktu tertentu, puasa pada waktu tertentu, puasa pada suatu tempat, latihan pernafasan yang menyerupai kaum lain, dengan tujuan mendapat kekuatan atau ilmu yang tidak masuk akal dan hal tersebut tidak dijelaskan dalam syariat islam.

Terlebih lagi, mengajarkan kemusyrikan seperti penggunaan jimat berupa barang maupun bacaan-bacaan yang akhirnya hanya akan mengundang jin dan menyekutukan Allah. Lalu bagaimana hukum tenaga dalam menurut islam, apakah termasuk kemusyikan ? Rasulullah bersabda:

”Tidaklah aku tinggalkan sesuatupun dari apa-apa yang telah Allah perintahkan kepada kalian, kecuali aku telah memerintahkan kepada kalian. Dan aku meninggalkan sesuatupun dari apa-apa yang telah Allah larang kepada kalian, kecuali aku telah melayani kalian. ” (HR. Asy Syafi’i secara mursal dalam Sunan-nya 1/14 dan di dalam Ar Risalah, hlm. 87-93, Syarh Ahmad Syakir; Al Baihaqi di dalam Sunan 7/76; Ath Thabrani; Syaikh Al Albani mengatakan, ” Shahih dengan seluruh jalan-jalannya. ”Lihat Bid’ah Di Ta’ashub Al Madzhabi, hlm. 25, karya Syaikh Muhammad Id Al Abbasi)

Dengan demikian seorang muslim tidak perlu mencari larangan Allah, yang telah dijelaskan oleh Rasulullah. Selain itu ingatlah ketika wajah Rasulullah terluka saat Perang Uhud. Hal ini menunjukkan bahwa Rasulullah tidak pernah memiliki tenaga dalam. Juga para sahabat yang gugur di medan perang, cukup menunjukkan bahwa tidak ada ilmu kanuragan menurut islam. Berlaku pula untuk ilmu pernafasan islam. Pada dasarnya, ilmu ini dipelajari dalam yoga yang mana teknik pernafasan tidak hanya latihan fisik namun terdapat unsur kepercayaan agama lain. Dan Islam tidak mensyariatkan tentang apapun mengenai ilmu ini.

  1. Mengajarkan adab yang tidak sesuai dengan syariat

Salah satunya adalah memberi salam. Dalam syariat islam dianjurkan untuk mengucap salam ketika bertemu saudaranya namun jika salam yang ada di perguruan beladiri dilakukan dengan membungkuk sseperti ruku, hal ini dilarang oleh agama islam. Dari Anas bin Malik Radiallahuanhu :

Ada orang yang bertanya kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam,

“Ya Rasulullah, jika kami ketemu teman, apakah boleh membungkuk?” Jawab beliau, “Tidak boleh” Dia bertanya lagi, “Bolehkah dia menyalaminya?” Jawab Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Ya, dia salami, jika dia mau.”(HR. Turmudzi 2728, Ibn Majah 3702, dan dishahihkan al-Albani).

  1. Mengajarkan loyalitas yang berlebihan

Hal yang akhir akhir ini sering kita saksikan adalah perguruan atau padepokan seolah-olah dijadikan sebuah suku. Masing-masing gengsi untuk menghargai keunggulan lawannya, mungkin karena adanya doktrin ideologi dari sejak terbentuknya perguruan tersebut. Beberapa hadist dan al quran yang harusnya dijadikan dasar dalam berkelompok adalah sebagai berikut:

Dari Jundub bin Abdillah al-Bajali Radhiyallahu‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Siapa yang terbunuh karena latar belakang yang tidak jelas, menghidupkan semangat kesukuan atau membela kelompok, maka dia mati dalam kondisi jahiliyah. (HR. Muslim 1850).

Loyalitas yang diajarkan islam dibangun di atas iman dan islam. Seperti Firman Allah:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ

Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu. (QS. al-Hujurat: 10)

Hal hal yang harus dijaga

hukum bela diri

Dalam menuntut ilmu beladiri hendaknya muslim menjaga hal-hal berikut

  1. Menjaga hati

Selalu cek ulang niat yang ada dan terus bertahan dengan niat yang baik. Bukan untuk menyombongkan diri.

  1. Menjaga sikap lawan jenis

Lebih dianjurkan untuk berlatih dengan terpisah antara laki-laki dan perempuan agar terhindar dari ikhtilat.

  1. Tidak memukul wajah

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda :

Ketika salah seorang hendak memukul, maka hindarilah wajah (HR. Bukhari : 2420)

Dari hadist tersebut, hendaknya sebaik mungkin meghindari untuk memukul bagian wajah.

  1. Berlatih dengan kondisi aman

Beladiri termasuk olahraga dengan resiko cidera yang besar. Namun, Allah Melarang kita untuk berbuat demikian. Allah ta’ala berfirman :

Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan

(QS. Al-Baqarah : 195)

Related Posts

Leave a Comment

Tangan di Atas Lebih Baik daripada Tangan di Bawah

Perjalanan hidup akan lebih indah dan bermakna ketika kita mampu berbagi. Jadikan kebiasaan berbagi untuk bantu sesama. Yuk sedekah sekarang, biar berkah!