Kisah Nabi Khidir AS : Teladan Untuk Umat Muslim

kisah nabi khidir

Pasti diantara kita selama ini ada yang bertanya-tanya siapakah Nabi Khidir sebenarnya ? Adakah Hadits tentang Nabi Khidir? Mari kita simak ulasan berikut ini!

Khidir adalah sebuah julukan, menurut sabda Nabi Muhammad tentang Nabi Khidir dalam hadist dari Abu Hurairah sebagai berikut:

إِنَّمَا سُمِّيَ الخَضِرَ أَنَّهُ جَلَسَ عَلَى فَرْوَةٍ بَيْضَاءَ، فَإِذَا هِيَ تَهْتَزُّ مِنْ خَلْفِهِ خَضْرَاءَ

“Beliau dinamai Khidr karena beliau duduk di atas tanah putih, tiba-tiba berguncang di belakang beliau berwarna hijau.” (HR. Bukhari 3402, Turmudzi 3151, dan Ibnu Hibban 6222). 

Mengenai nama Nabi Khidir, ada perbedaan pendapat dikalangan sejarawan muslim. Kamaluddin Ad dhamiri (808 H) berkata “Nama Khidr diperselisihkan. Dan yang benar, sebagaimana yang dinukil ahli sirah, dan berdasarkan hadis nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana yang dinukil oleh al-Baghawi dan yang lainnya, bahwa nama beliau adalah Balyan. Dan ayahnya bernama Malkan. Termasuk bani Israil dan keturunan kerajaan. Beliau lari dari kerajaan dan menghabiskan waktunya untuk ibadah.” (Hayat al-Hayawan al-Kubro, 1/271).

Di kalangan masyarakat, Sejarah Nabi Khidir alaihissalam yang terkenal adalah beliau pernah menjadi guru Nabi Musa AS.dan Nabi Khidir as adalah nabi yang dipercayai masih hidup hingga saat ini selain Nabi Isa AS alaihissalam yang akan kembali ke bumi di hari akhir nanti.

Kisah Nabi Khaidir dan Nabi Musa 

Kisah Nabi Khidir : Beliau pernah menjadi guru dari Nabi Musa AS alaihissalam. Sebagaimana  dikisahkan dalam Quran surah al-kahfi ayat 60 hingga 82. Singkat cerita Nabi Musa AS diperintahkan oleh Allah untuk menuntut ilmu pada seorang guru kemudian bertemu dengan Nabi Khidir. Dalam surat Al Kahfi ayat 70 Nabi Khidir memberikan syarat kepada Nabi Musa AS “Jika kamu mengikutiku, jangan pernah menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu” (QS. Al Kahfi:70).

Namun setelah waktu berjalan, Nabi Musa AS selalu bertanya kepada Nabi Khidir atas apapun yang terjadi di perjalanan mereka.  Peristiwa pertama terjadi saat mereka menaiki perahu dalam perjalanan kemudian Nabi Khidir melubangi perahu tersebut. Melihat kejadian itu Nabi Musa AS bertanya mengapa perahu tersebut dilubangi. Nabi Khidir mengingatkan kepada Nabi Musa AS untuk tidak bertanya kepadanya. Kemudian perjalanan berlanjut hingga mereka menemui seorang pemuda yang tiba tiba dibunuh oleh Nabi Khidir. Karena kaget, kemudian Nabi Musa AS bertanya lagi mengapa anak tersebut dibunuh oleh Nabi Khidir. Lagi-lagi Nabi Khidir mengingatkan untuk tidak bertanya apapun kepadanya. Hingga perjalanan sampai di suatu kota, namun tidak ada satupun penduduk yang mau menjamu mereka dan Nabi Khidir melihat bangunan yang hampir roboh kemudian membenarkannya. Tentu saja kejadian itu memunculkan pertanyaan lagi dalam benak Nabi Musa AS.

Peristiwa ini menjadi akhir dari perjalanan mereka karena Nabi Khidir memutuskan untuk berpisah dengan Nabi Musa AS tak lupa beliau juga menjelaskan alasan melakukan hal-hal yang terkesan tanpa alasan selama melakukan perjalanan bersama.

  1. Tentang melubangi perahu dimana Nabi Khidir melubangi nya agar perahu yang mereka tumpangi dan milik orang miskin itu selamat dari peristiwa perampasan perahu yang dilakukan seorang raja pada daerah tersebut.
  2. Beliau membunuh seorang pemuda karena pemuda tersebut kafir sedangkan orang tuanya shaleh, namun pemuda tersebut dikhawatirkan akan menjerumuskan dan memengaruhi kedua orang tuanya untuk mejadi kafir. Saat membunuh pemuda tersebut, Nabi Khidir juga memohon kepada Allah agar orang tua yang ditinggalkan pemuda tadi diberikan anak yang shaleh dan baik 

    فَاَرَدْنَآ اَنْ يُّبْدِلَهُمَا رَبُّهُمَا خَيْرًا مِّنْهُ زَكٰوةً وَّاَقْرَبَ رُحْمًا
    fa aradnā ay yubdilahumā rabbnabiuhumā khairam min-hu zakātaw wa aqraba ruḥmā

    Kemudian kami menghendaki, sekiranya Tuhan mereka menggantinya dengan (seorang anak) lain yang lebih baik kesuciannya daripada (anak) itu dan lebih sayang (kepada ibu bapaknya). 
  1. Membenarkan bangunan roboh, karena terdapat harta peninggalan orang tua anak anak yatim dalam rumah tersebut sehingga nabi ingin harta tersebut ditemukan ketika bangunan sudah tertutup dan  dalam keadaan aman.

Kisah Nabi Khidir yang Masih hidup hingga saat ini

kisah nabi khidir

Banyak yang percaya beliau masih hidup hingga saat ini. Apakah benar demikian? Mengingat kisahnya sangat terkenal karena beliau disebut-sebut telah meminum ainul hayat atau air keabadian dari Allah yang juga di cari oleh seorang raja bernama zulkarnain karena ingin hidup abadi untuk beribadah kepada Allah. Padahal tidak dijelaskan dalam ayat manapun ainul hayat dalam Al Qur’an. Berdasarkan penjelasan tersebut kisah ini jauh dari kebenaran mengingat sabda Rasulullah SAW kepada para sahabat 

لا يبقى على رأس مائة سنة ممن هو على وجه الأرض أحد

“Tidak akan tersisa seorang-pun di muka bumi ini pada seratus tahun yang akan datang.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Al Qur’an juga menyebutkan “Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusia pun sebelum kamu (Muhammad), maka jika kamu mati apakah mereka akan kekal?” (QS. Al-Anbiyaa’: 34).

Mukjizat Nabi Khidir

Selain tugas Nabi Khidir dari Allah untuk mengajarkan ilmu hikmah kepada para wali Allah karena beliau bijaksana dan berilmu.Selain itu membuat tanah menjadi hijau subur karena langkah kakinya kemanapun beliau pergi juga merupakan mukjizat atau kehebatan Nabi Khidir. Meskipun tidak ada hadist tentang Nabi Khidir atau ayat quran yang secara langsung menceritakan mukjizatnya, hal ini dapat dilihat dari nama beliau kata dasar khudrun atau al khidr yang artinya hijau. 

Teladan dari kisah Nabi Khidr

kisah nabi khidir

Pelajaran dari kisah Nabi Khidir yang dapat kita teladani dalam kehidupan sehari hari adalah kita tetap harus meyakini adanya Nabi Khidir meskipun tidak dijelaskan secara rinci dalam hadist atau Al Qur’an namun kisahnya Bersama Nabi Musa AS dijelaskan dalam surat al kahfi dan kita wajib mengimani isi dalam Al Qur’an. Kita sebagai manusia yang hidup di bumi harus bisa menjadi orang yang berilmu tidak hanya ilmu logika namun juga dengan agama agar setiap keputusan yang kita ambil adalah keputusan yang bijaksana. Selain itu, kita juga harus bersabar dalam menuntu ilmu karena hal tersebut merupakan salah satu ajaran Nabi Khidir yang utama dan diberikan kepada Nabi Musa AS as. Yang terakhir adalah kita harus bisa bersyukur dan selalu taat kepada Allah sebagaimana Nabi Khidir, bahkan beliau lari dari kerajaan dan menghabiskan waktunya untuk ibadah. 

Hal yang harus dihindari setelah membaca kisah Nabi Khidir

Karena kehebatan beliau di kisah Nabi Khidir, banyak masyarakat yang salah mengartikan seperti banyaknya orang menjual “cincin Nabi Khidir” atau biasa disebut cincin asma khidir sebagai jimat dan berharap bertemu serta memiliki kehebatan seperti beliau bahkan ada pula yang mengatakan ciri2 Nabi Khidir adalah tangannya dingin, selalu melewati setiap sungai dan lain lain. Hal itu akan menjadi bahaya untuk diri sendiri karena menyekutukan Allah dengan selain-Nya. Maka sebaiknya, hindari hal-hal yang tidak pasti dan yakini hal-hal yang memang sudah dijelaskan oleh Al Qur’an dan hadist nabi. Wallahu alam bissawab

Warehousing & Storage
Services

Careful storage of your goods

View details

Custom Transport
Solutions

Complex logistic solutions for your business

View details