(021) 5312 6107

8 Hal yang Tidak Boleh Anda Katakan pada Anak Anda (2)

IBU & BUAH HATI

Berikut adalah beberapa kesalahan ucapan yang paling umum yang dilakukan ibu dan ayah, dan juga alternatif yang lebih ramah dan lembut.

“Mengapa Kamu Tidak Bisa Lebih Seperti….?”

Mungkin terlihat membantu untuk membandingkan saudara kandung atau teman sebagai contoh yang bersinar. “Lihat seberapa baik Sam merapikan mantelnya,” Anda bisa mengatakannya. Tapi perbandingan hampir selalu menjadi bumerang. Anakmu itu menjadi dirinya sendiri, bukan Sam.

Membandingkan anak-anak mereka adalah hal yang wajar bagi orang tua, kata para ahli. Tapi jangan biarkan anak Anda mendengar Anda melakukannya. Anak-anak berkembang dengan kecepatan mereka sendiri dan memiliki temperamen dan kepribadian mereka sendiri. Membandingkan anak Anda dengan orang lain berarti menginginkan anak yang berbeda dengan anak anda yang sekarang.

Membuat perbandingan juga tidak membantu mengubah perilaku anak. Hal itu malah membuat anak tertekan untuk melakukan sesuatu yang tidak dia siapkan (atau tidak suka dilakukan) bisa membingungkan anak kecil dan bisa merusak kepercayaan dirinya. Hal itu juga cenderung membuat anak membenci Anda dan memutuskan untuk tidak melakukan apa yang Anda inginkan.

Sebagai gantinya, dorong prestasi dan pencapaiannya saat ini seperti: “Wow, kamu berhasil memasukkan kedua lenganmu ke dalam bajumu sendirian!”

“Kamu Tahu Lebih Baik Dari Itu!”

Seperti perbandingan, mencemooh dapat membuat anak sakit hati dengan cara yang tidak pernah dibayangkan oleh orang tua. Dalam suatu hal, seorang anak mungkin sebenarnya tidak tahu mana yang lebih baik. Belajar adalah proses dari percobaan dan kegagalan.

Bahkan jika dia membuat kesalahan yang sama seperti kemarin, komentar Anda tidak produktif dan tidak mendukung. Berikan anak Anda keuntungan dari keraguannya, dan bicara secara spesifik. Katakan “Akan lebih baik jika kamu melakukannya dengan cara seperti ini, terima kasih.”

“Berhenti Atau Kamu Akan Dihukum!”

Ancaman, biasanya terjadi disaat orang tua mulai frustrasi menghadapi anak, dan jarang efektif. Kita sering memberi peringatan seperti “Lakukan ini atau yang lain!” Atau “Jika kamu melakukannya sekali lagi, ibu akan menghukummu!” Masalahnya, cepat atau lambat Anda harus memanfaatkan ancaman itu atau kehilangan kekuatannya. Ancaman memukul telah menyebabkan pukulan yang lebih banyak – yang telah terbukti menjadi cara yang tidak efektif untuk mengubah perilaku.

Semakin mudanya anak, semakin lama pembelajaran yang dibutuhkan untuk meresap. “Penelitian telah menunjukkan bahwa kemungkinan anak berusia dua tahun yang mengulangi kelakuan yang salah pada hari yang sama adalah delapan puluh persen tidak peduli motede disiplin macam apa yang Anda gunakan. , “Kata Murray Straus, Ph.D., seorang sosiolog di Laboratorium Penelitian Keluarga Universitas New Hampshire.

Bahkan dengan anak-anak yang lebih tua, tidak ada strategi disiplin yang memberikan hasil yang pasti dari pemukulan setiap saat. Jadi, lebih efektif mengembangkan dengan taktik konstruktif, seperti pengalihan, menyingkirkan anak dari situasi tersebut, daripada mengandalkan pada konsekuensi negatif yang akan dibuktikan, termasuk ancaman verbal dan pukulan keras.

“Tunggu Sampai Ayah Pulang!”

Pola asuh klise yang akrab ini bukan hanya seperti ancaman yang lain, tapi juga disiplin yang terdilusi. Anda perlu segera mengurus situasi dengan sendirinya agar efektif. Disiplin yang ditunda tidak berhubungan dengan konsekuensi atas tindakan anak Anda. Pada saat orang tua lainnya sampai di rumah, kemungkinan anak Anda akan benar-benar lupa apa yang dia lakukan salah. Bergantian, penderitaan dari hukuman yang dinantikan mungkin lebih buruk daripada kejahatan yang sudah dilakukan.

“Percepat!”

Pastinya setiap orang tua yang memiliki balita yang tidak dapat menemukan sepatunya atau selimutnya atau yang tidak menyadari apa pun selain mengenakan kaus kakinya “sendirian?”. Perhatikan juga nada suara saat Anda meminta anak untuk bergegas, dan seberapa sering Anda mengatakannya.

Jika Anda mulai merengek, memekik atau mendesah kesal setiap hari, dengan tangan di pinggul dan jari kaki Anda mengetuk, hati-hati. Ada kecenderungan saat kita terburu-buru membuat anak-anak kita merasa bersalah karena membuat kita terburu-buru. Itu tidak memotivasi mereka untuk bergerak lebih cepat, tetapi rasa bersalahnya membuat mereka merasa tidak enak.

“Rumah saya sangat sibuk di pagi hari, saya membenci gambaran terakhir tentang saya yang sedang marah yang dimiliki anak-anak saya,” kata terapis keluarga Paul Coleman, penulis How to Say It to Your Kids. “Jadi saya membuat sebuah perjanjian dengan diri saya sendiri, tidak peduli apa, saya tidak akan berteriak atau bahkan memutar mataku jika seseorang menumpahkan Cheerios mereka atau meminta saya untuk menemukan sesuatu saat kita akan pergi keluar.” Alih-alih mereda (“Sudah kubilang untuk mematikan TV itu lima menit yang lalu!”), Dia mencari cara yang tenang untuk mempercepatnya (dia mematikan TV itu sendiri).

 

Sumber: Parenting.com

Diterjemahkan ulang oleh: Fathia. Z